Ahad, 18 Januari 2009

Dari Sri Mersing ke Semporna

Aku dilahirkan dihadapan Hospital di atas katil empuk lagi selesa oleh ibuku. Alah mestilah ibukan... Walaupun masa itu aku tiada akal tapi aku ingat. Eh budak kecik masih baby pulak tu boleh ingat. Bukan ingat masa baby lah, tapi diceritakan oleh keluarga angkat masa dah besar...

Habis pula bab tu aku diambil oleh keluarga angkatku, yang betul-betul boleh memelihara aku. Aku sangka satu saja yang mahu mengambil aku ini, rupa-rupanya berpuluh-puluh. Masa itu aku tak tahulah ibu aku pergi mana. Melancong atau melencong.. Yang aku tahu, aku telah disusukan oleh ibuku hanya sekali sahaja. Buat masa tu aku ada rasa-rasa sikitlah susu ibuku.. Setelah aku diambil oleh ibu angkatku, aku telah dimanjakan, dibelai dengan penuh kasih sayang, walaupun ibu angkatku itu ada anak yang ramai. Setelah usiaku mencecah lima tahun, aku di sekolahkan di sekolah pralah, takkan di sekolah kebajikan pulak.. Dalam masa itu, apa yang aku nak semua dibagi. Umpama macam ikan emas... Entahlah macam tak percaya.
Dipendekkan cerita, diringkaskan dan dipotongkan cerita, sedar tak sedar macam orang kena penumbuk pulak jatuh pengsan. Umurku telah mencecah 15 tahun. Aku kerjelah walaupun masa itu aku masih belajar di tingkatan 3. Nak tak nak kena juga kerjakan sebab dah menumpang senang je dekat keluarga angkat. Tapi PMR aku tak diabaikan. Nanti... aku sebenarnya kerja burgerlah... ok. Macam-macam ragam dan masalah, biasalah orang baru belajar hidup berdikari. Setakat kena tarik telinga dengan bos itu, dah jadi perkara biasa. Yang paling aku tak tahan dan benci ada ke patut bos aku tu suruh aku lari 2 pusingan di dalam tandas. Nasib baik dia tak suruh aku basuh tandas. Itupun gara-gara aku terlupa nak taruk kepala roti pada burger pelanggan. Macam-macam perjalanan dan liku-liku hidup yang aku lalui. Nak tak nak kena juga lalu... kalau tak lalu macam mana aku nak jalan. kwang-kwang-kwang. Sabar punya sabar memang dah tak tahan. Akupun ambil keputusan untuk berhenti buat berger dan aku tumpukan pada pelajaran aku. Setelah PMR selesai aku ambil keputusan berhenti belajar. Karang ni aku ada PMR jelah.
Kisah seterusnya.. tersebutlah kisah aku kerja sebagai krew filem (bawa boat je) di sebuah pulau yang berdekatan dengan tempat aku tinggal. kalau jauh-jauh tak nak pergi, masa sayang kat keluarga angkat aku. Itupu aku untung dapat kerja itu sebab abang aku punya projek. Aku kerja punya kerja, punya kerja cukuplah sampai 3 tahun aku berkerja dah jadi macam orang kaya sudah.. tutuplah cerita ini kalau terlalu panjang nanti hampa menangis.. Aku kesiankan hampa je..
Cerita bab kahwin pulak, jalan punya jalan sampai tak nampak jalan aku jumpa pulak seorang mak minah senget yang telah memikat kalbuku. Entahlah siapa yang mulakkan dulu, aku ke dia.. Tak ingat pulak aku. 4 bulan sudah berlalu, keluarganya datang ke rumah aku macam nak meminag aku. Punyalah terkejut aku, masa tu aku nampak rombongan tu semasa ku pakai seluar dalam je.. eh malu.. Apalah nak datang rumahpun tak bagi tahu. Setelah selesai muafakat dengan keluarga angkat aku, punyalah aku terkejut bila kakak aku memberitahuku yang ibu perempuantu suka kat aku. Dia suruh aku kahwin. Eh bukan dengan dialah, tapi dengan anaknya. Walaupun belum sedia hatiku nak menerima tak sanggup aku mengatakan pada perempuantu yang aku tak mahu. Alah bulan jatuh ke riba, siapa tak mahu, kahwin free pulak tu. Adalah kisanya suatu hari yang gelap gemuruh, aku macam merindu-rindu kat sidia lah tu.. Nak tak nak juga, akupun kahwinn. Macam tak percaya aku dah kahwin..
Bab masalah kahwin pulak dah... baru je seminggu aku kahwin pada pagi itu aku bangun ada pulak perempuan kat sebelah aku.. Punyalah aku terkejut, rupannya bini aku. Masuklah ke2 minggu.. Akupun seperti lelaki biasa juga menjalanlkan kewajipan aku sebagai suami walaupun aku tak puas enjoy lagi. Aku kerja dengan penat, letih mengantuk dll, sampailah aku jatuh sakit. Maklumlah kerja ada dua, siang dan malam. Alah faham-faham jelah dah ada bini baru.. he.he..hhe. Aku suruh dia urut dia tak nak. Yang dia tahu, nak duit je.. Tapi aku sabar lagi. Siapa tak sayang bini oi.. Kerje pulak bini aku tu di kedai makan. Kedai makan mana aku rahsiakanlah..
Bab konflik pulak, dalam satu minggu aku pulang ke rumah hanya 2 ataupun 3 kali saja sebab aku kerja di pulau. Aku pun kerjelah, cari-cari duit nak sara bini yang cantik tu.. Ada satu ketika yang betul-betul aku tak tahan ni, dari pulau terus ke distinasi rumahku. Sampai saja aku di rumah aku melihat isteriku tiada disitu.. rupa-rupanya di buat date.. itupun aku nampak lah.. Kalau aku tak nampak aku tak percaya. Aku marah dia, aku tengking dia, aku terajang dia, sepak dan macam-macam lagilah yang tak boleh aku katakan disitu. Nasiblah aku tak jadi macam arwah Azwan yang kena gantung tu!!.. Yang lagi aku sakit hati, tiba-tiba je nak minta cerai, walhal sendiri minta kahwin, mintak pulak cerai.. eh perempuan apa ni.. Sabar punya sabar aku bertahan lagi, tak layan pun apa yang dia cakap. Sampailah aku dihalau keluar oleh isteriku dari rumahnya. Maklumlah aku cuma menumpang di rumah bapak engkau.. Tunggulah samurai aku. Stop.
Kemuncak konflik, aku pun bercerai-berai, hancur luluh macam terhempas ke batu. Dengan sendirinya mulut aku berkata segan tak segan aku pun ceraikkan kau dengan talak satu dihadapan hakim itu.. Disitulah kat Mahkamah Syariah, kalau kat luar nanti aku didenda satu ribu. Dengan sombong dan angkuhnya dia pun keluar bersama dengan jantan hitam itu. Sudahlah hitam gelap pulak tu.. Macamlah aku cemburu... mereka macam taik cicak bersatu.. Tinggalah aku seorang-seorang. Pulang ke rumah dengan hampanya. Tutuplah bab tu..
Seperti biasa aku kerja, makan minum dan berak. Akupun terjumpa minah satu ni.. Cantik, menawan, menggoda, tapi aku tak ada hati langsung kat dia. Aku berkenalan seperti mana lelaki lain yang betul-betul lelaki. Tak sampai satu bulan aku kenal dia aku pun bodek-bodeklah dia. Tanya-tanya dia, kalau-kalau ada borang kosong. Bukan kat dia tapi kat kawan dia, kawan dia tu punyalah cun. Ditarikkan cerita, akupun kawanlah berjanjilah lepas tu. Dengan siapa? dengan minah yang pertama pulak jadi, bukan dengan yang cun tu. Janji pun dipatri sehidup semati. Tetapi yang jadi satu hidup satu mati. Pada satu hari dia mengajak aku pulang ke negerinya. Akupun jualah segala harta benda termasuk seluar dalam aku. Dengan niat jadi kahwin lepas tu.. Maklumlah dah bujang aku. Sampai ketempat dia, aku dipujuk rayu, sampai aku tak laku, dah habis semua, segala-galanya. Diapun, tak mahu kahwin. Tak jadilah kahwin itu satu hal, satu halnya dia tinggalkan aku seorang-seorang. Meranalah hidupku. Bagai dilambung ombak tetapi selalu lagi tersadai. Nak kerja apapun aku sanggup, asal dapat duit, tetapi tak pernah menjadi duit. Jadi taik adalah...
Lubang-lubang kerja tak ada. Minta Sarjana Muda, walaupun aku hanya ada PMR. Begitulah hidupku... Cari kerja, berkerja. Cari kerja berkerja. Tak pernah keja tetap sekarang ini. Pusingan roda hidupku terus dibawah, dan kebawah sampai masuk dalam lumpur. Bernafas pun susah. Tolonglah aku geng bagi aku bernafas. Tahu dimana aku sekarang.... di SEMPORNA. Tahu dimana aku berasal SRI MERSING JOHOR. Tahu SEMPORNA di mana, di SABAHlah, negeri di bawah bayu.

Tiada ulasan: